Tumbuhan Penurun Kolesterol

Kolesterol tinggi termasuk penyakit yang banyak diderita masyarakat. Untuk mengobati penyakit tersebut dengan obat modern saat ini terdapat kendala tingginya harga obat karena menggunakan bahan baku impor. Untuk mengatasi masalah tersebut, masyarakat dapat menggunakan tumbuhan obat asli Indonesia sebagai pengobatan alternatif. Berikut ini beberapa tumbuhan yang berdasarkan sejumlah literatur bisa membantu menurunkan kolesterol darah.

Asem jawa (Tamarindus indica L)

Asem jawa (Tamarindus indica L)Termasuk dalam famili Caesalpiniaceae, nama lain tumbuhan ini adalah di Sumatera: bak me (Aceh), acamlagi (Gayo), asam jawa, kayu asam, asam jawa, cumalagi (Minangkabau); Jawa: tangkal asem (Sunda), acem (Madura); Kalimantan: asam jawa; Sulawesi: asang jawi (Gorontalo), camba (Makasar), cempa (Bugis); Nusatenggara: mengge (Bima), kamaru (Sumba), make (Flores), tobi (Solor), kenefo (Timor); Maluku tobelaki (Seram), asam jawaka (Buru).

Daun tumbuhan ini dapat digunakan sebagai obat kolesterol tinggi dengan kandungan kimia saponin, flavonoid dan tanin.

Ramuan: 150 gram sampai 200 gram daun Tamarindus indica dan 1 gelas (220 ml) air. Cara pembuatan dan pemakaian: 150 gram sampai 200 gram daun ditumbuk, diberi 1 gelas air matang panas, diperas, disaring dan diminum untuk satu kali minum, sehari diminum 3 kali.

Belimbing manis (Averrhoa carambola L) Sinonim: Averrhoa pentandra Blanco.

Belimbing manis (Averrhoa carambola L)Termasuk dalam famili Oxalidaceae, nama jenis ini di Sumatera: asom jorbing (Batak), balim-bing manih (Minangkabau), belimbing manis (Melayu); Jawa: balimbing amis (Sunda), blimbing legi (Jawa Tengah), bhalingbhing manis (Madura); Sulawesi: lembetua (Gorontalo), lombituka gula (Buol), takule (Baree), bainang sulapa (Makasar), balireng (Bugis); Maluku: baknil kasluir (Kai), tototuko (Ternate), tofuo (Tidore), balibi tototuko (Halmahera).

Daun dan batangnya mengandung asam oksalat sehingga rasanya asam dan air perasan belimbing dapat digunakan sebagai penghilang karatan pada logam.

Buah tumbuhan ini dapat digunakan sebagai obat kolesterol tinggi dengan kandungan kimia glukosa, protein, lemak, kalsium, phospor, besi dan vitamin A, B, C.

Ramuan: 2 buah Averrhoa carambola yang belum masak. Cara pembuatan dan pemakaian: buah diperas, air perasannya disaring. Dua perasan untuk satu kali minum, sehari diminum 3 kali.

Jati belanda (Guazuma ulmifolia Lamk)

Jati belanda (Guazuma ulmifolia Lamk)Termasuk dalam famili Sterculiaceae, nama daerah jenis ini di Sumatera: jati belanda (Melayu); Jawa: jati londo (Jawa Tengah)

Tumbuhan ini berhabitus pohon, tinggi bisa mencapai 20 m, ditanam sebagai pohon peneduh, tanaman pekarangan atau tumbuhan liar. Tumbuh pada daerah dataran rendah sampai ketinggian 800 mdpl.

Daun tumbuhan ini dapat digunakan sebagai obat penurun kadar kolesterol dengan kandungan kimia alkaloid, flavonoid, saponin, tanin, lendir dan damar.

Ramuan: 20 gram daun dan 1 gelas air. Cara pembuatan dan pemakaian: ambil 20 gram serbuk daun Guazuma ulmifolia, diseduh dengan 1 gelas air matang panas, setelah dingin disaring. Hasil saringan diminum sehari dua kali sama banyak pagi dan sore.

Kemuning (Murraya paniculata (L) Jack)

Sinonim: Murraya exotica L; Murraya banati Elm; Chalas paniculata

Kemuning (Murraya paniculata (L) Jack) Termasuk ke dalam famili Rutaceae, nama tumbuhan ini di Sumatera: kemuning (Melayu), kemunieng (Minangkabau); Jawa: kamuning; Bali: kemuning; Nusa Tenggara: kemuni (Bima), kemiuning (Sumba), sukik (Roti); Sulawesi: kamuning (Menado), kamoni (Bare), kamuning (Makasar), palopo (Bugis); Maluku: eschi (Wetar), fanasa (Aru), kamoni (Ambon).

Tumbuhan ini berhabitus pohon kecil (perdu), mempunyai variasi morfologi besar sekali, tinggi pohon bisa mencapai 8 m. Jenis ini tumbuh liar di semak belukar, tepi hutan atau ditanam orang sebagai tanaman hias pada dataran rendah sampai ketinggian 400 mdpl.

Daun tumbuhan ini dapat digunakan sebagai obat penurunan kadar kolesterol dalam darah dengan kandungan kimia alkaloid, flavonoid, steroid dan tanin.

Ramuan: Daun kemuning 20 gram dan air secukupnya. Cara pembuatan dan pemakaian: 20 gram daun kemuning direbus dengan 3 gelas air hingga air sisa 1 gelas. Minum sehari 3 kali sebanyak 1 gelas, dengan diberi madu 1 sendok makan.

Tempuyung (Sonchus arvensis L)

Termasuk ke dalam famili Asteraceae, nama tumbuhan ini di Jawa: ga-ling, jombang, jombang lalakina, lempung, lampenas, rayana (Sunda), tempuyung (Jawa Tengah).

Tempuyung (Sonchus arvensis L)Tumbuhan ini berhabitus herba semusim dengan tinggi bisa mencapai 2 m, tumbuh liar di tempat terbuka yang terkena sinar matahari atau sedikit terlindung, seperti di tebing, tepi saluran air, batu, tumbuh pada daerah dengan ketinggian 50 – 1.650 m dpl.

Daun tumbuhan ini dapat digunakan sebagai obat penurun kadar kolesterol dengan kandungan kimia saponin, flavonoida, politenol, alfa-lactucerol, beta-lactucerol, manitol, inositol, silika, kalium, taraksasterol.

Ramuan: 3 lembar daun tempuyung. Cara pembuatan: daun tempuyung dilayukan dan dimakan sebagai sayur atau lalap tiga kali sehari

?Sumber : Ervizal AM Zuhud, SWARA (30/9/1999)

Kata kunci pencarian:

Sebar dan Informasikan:

Kategori: Kesehatan

Label:

RSSKomentar (5)

Tinggalkan Komentar | Trackback URL

  1. gold g says:

    Wah jadi menambah pengetahuannya ini
    trimakasih gan atas infonya

  2. Nice post.
    Selain hampir tanpa resiko, tanaman herbal juga banyak dijumpai sehingga mudah didapatkan.

  3. Yang paling mudah didapat sehari-hari itu daun asam dan belimbing ya, Mbak. Terimakasih untuk infonya yaa.

  4. budi says:

    Diantara yg disebut diatas,daun apa yg sering dipakai dan pny kasiat plg kuat?

Tinggalkan Komentar




Jika menginginkan komentar anda disertai gambar/foto, anda dapat membuat sebuah Gravatar.

  • Sponsor

eXTReMe Tracker